General

Penemuan Radioaktif oleh Becquerel

×

Penemuan Radioaktif oleh Becquerel

Share this article

Pada tahun 1896, seorang fisikawan Prancis bernama Henri Becquerel melakukan sebuah percobaan sederhana yang mengubah cara kita memahami dunia fisika. Percobaan itu melibatkan mineral yang dikenal sebagai uraninit. Becquerel ingin tahu apakah sinar X, yang baru-baru ini ditemukan oleh Wilhelm Röntgen, bisa menembus bahan ini. Tapi yang ia temukan justru jauh lebih mengejutkan.

Uranium dan Sifatnya

Uranium adalah unsur kimia dengan nomor atom 92. Unsur ini ditemukan pada tahun 1789 oleh seorang ahli kimia Jerman bernama Martin Klaproth. Uranium adalah logam berat yang terjadi secara alami di kerak bumi. Ini adalah salah satu bahan radioaktif yang paling terkenal, dan memiliki beberapa isotop dengan waktu paruh yang sangat panjang.

Uranium dan isotopnya memiliki sifat radioaktif. Ini berarti bahwa atom-atomnya bisa memancarkan partikel-partikel subatomik yang berbahaya, seperti sinar alfa, beta, dan gamma. Ini juga berarti bahwa uranium bisa memancarkan energi dalam bentuk radiasi. Inilah yang membuatnya sangat berbahaya jika tidak diolah dengan benar.

Percobaan Becquerel

Pada awal 1896, Becquerel ingin tahu apakah sinar X, yang baru ditemukan oleh Wilhelm Röntgen, bisa menembus mineral uraninit. Dia memutuskan untuk melakukan percobaan sederhana dengan meletakkan bahan itu di atas selembar kertas fotografi yang belum terpapar. Dia kemudian menempatkannya di bawah sinar matahari, berharap bahwa sinar X akan menembus uraninit dan menimbulkan bayangan pada kertas fotografi.

Namun, ketika Becquerel memeriksa kertas fotografi itu, ia menemukan bahwa tidak ada bayangan yang terlihat. Dia kemudian mengulangi percobaannya pada hari-hari berikutnya, kali ini tanpa sinar matahari. Namun, hasilnya masih sama. Ini membuatnya mempertanyakan apakah uraninit sendiri yang bisa memancarkan sinar yang tidak diketahuinya.

Penemuan Radioaktif

Becquerel kemudian melakukan percobaan lebih lanjut dengan mengambil sebuah batang besi dan memasukkannya ke dalam larutan uraninit. Dia kemudian menempatkan batang besi itu di atas kertas fotografi dan menunggu. Ketika dia memeriksa kertas fotografi itu, ia menemukan bayangan yang jelas dari batang besi itu.

Ini membuatnya menyimpulkan bahwa uraninit bisa memancarkan sinar yang tidak diketahuinya. Dia menyebutnya sinar “uranium”, tetapi kemudian kita tahu bahwa ini adalah sinar radioaktif. Penemuan ini membuka pintu bagi penelitian lebih lanjut tentang radioaktivitas, dan memberikan kontribusi besar bagi pemahaman kita tentang fisika modern.

Radioaktivitas dan Dampaknya

Radioaktivitas memiliki dampak yang signifikan pada kesehatan manusia dan lingkungan. Radiasi yang dipancarkan oleh uranium dan bahan radioaktif lainnya dapat menyebabkan kerusakan pada sel-sel tubuh, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kanker dan mutasi genetik. Ini juga dapat menyebabkan kerusakan pada lingkungan, seperti tanah dan air, yang dapat berdampak jangka panjang pada ekosistem.

Penelitian Radioaktivitas

Penemuan radioaktif oleh Becquerel membuka pintu bagi penelitian lebih lanjut tentang radioaktivitas. Pada tahun 1898, Marie dan Pierre Curie menemukan polonium dan radium, dua unsur kimia yang sangat radioaktif. Ini membuka jalan bagi penelitian lebih lanjut tentang kimia radioaktif dan isotop, dan juga memberikan kontribusi besar bagi pemahaman kita tentang fisika modern.

Penelitian tentang radioaktivitas dan isotop terus berlanjut hingga saat ini, dan memainkan peran penting dalam banyak bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, termasuk kedokteran, energi nuklir, dan analisis isotop.

Kesimpulan

Penemuan radioaktif oleh Becquerel adalah salah satu momen penting dalam sejarah fisika modern. Percobaan sederhana yang dilakukannya membuka pintu bagi penelitian lebih lanjut tentang radioaktivitas, dan memberikan kontribusi besar bagi pemahaman kita tentang fisika modern. Radioaktivitas memiliki dampak yang signifikan pada kesehatan manusia dan lingkungan, dan penelitian tentang radioaktivitas terus berlanjut hingga saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *