General

Sejarah Konsep Model Atom: Dari Democritus Hingga Model Atom Modern

×

Sejarah Konsep Model Atom: Dari Democritus Hingga Model Atom Modern

Share this article

Sejarah konsep model atom dimulai sejak zaman Yunani kuno. Pada masa itu, filsuf Democritus mengemukakan bahwa semua materi terdiri dari partikel-partikel kecil yang tidak dapat dibagi lagi, yang disebut atomos. Namun, konsep ini belum memiliki dasar ilmiah yang kuat.

Model Atom Dalton

Pada tahun 1803, John Dalton memperkenalkan model atom pertama yang didasarkan pada eksperimennya. Dalton menyatakan bahwa atom merupakan partikel yang tidak dapat dibagi lagi dan memiliki massa yang berbeda-beda. Ia juga mengemukakan bahwa reaksi kimia terjadi karena perubahan dalam susunan atom. Model atom Dalton menjadi dasar bagi perkembangan ilmu kimia selama satu abad berikutnya.

Model Atom Thomson

Pada tahun 1897, Joseph J. Thomson menemukan elektron dan mengemukakan model atom yang disebut sebagai model atom roti kismis. Dalam model ini, atom dianggap sebagai bola positif yang diisi oleh elektron yang tersebar merata. Model atom Thomson memberikan kontribusi besar pada pemahaman struktur atom.

Model Atom Rutherford

Pada tahun 1911, Ernest Rutherford melakukan percobaan menembakkan partikel alfa pada suatu bahan. Hasilnya, Rutherford menemukan bahwa sebagian besar partikel alfa melewati bahan tersebut, namun beberapa di antaranya dipantulkan kembali. Dari hasil percobaan ini, Rutherford menyimpulkan bahwa atom terdiri dari inti yang bermuatan positif dan elektron yang berada di sekitarnya. Model atom Rutherford menjadi dasar bagi perkembangan ilmu fisika selama beberapa dekade berikutnya.

Model Atom Bohr

Pada tahun 1913, Niels Bohr mengemukakan model atom yang disebut sebagai model atom Bohr. Dalam model ini, Bohr menyarankan bahwa elektron berada dalam orbit yang tetap di sekitar inti atom. Elektron dapat melompat dari satu orbit ke orbit lain dengan menyerap atau melepaskan energi. Model atom Bohr menjelaskan spektrum emisi atom dengan baik dan memberikan kontribusi besar pada perkembangan ilmu fisika.

Model Atom Modern

Selama beberapa dekade berikutnya, model atom terus mengalami perbaikan dan pengembangan. Pada tahun 1926, Erwin Schrödinger mengemukakan persamaan gelombang yang menjelaskan sifat partikel-partikel subatomik dalam atom. Model atom Schrödinger menjadi dasar bagi model atom modern yang digunakan saat ini.

Kesimpulan

Sejarah konsep model atom dimulai dari konsep atomos yang dikemukakan oleh Democritus pada zaman Yunani kuno. Konsep ini kemudian dikembangkan oleh para ilmuwan seperti Dalton, Thomson, Rutherford, Bohr, dan Schrödinger. Model atom terus mengalami perbaikan dan pengembangan hingga kini. Model atom modern didasarkan pada persamaan gelombang Schrödinger yang menjelaskan sifat partikel-partikel subatomik dalam atom. Sejarah konsep model atom memberikan kontribusi besar pada perkembangan ilmu fisika dan kimia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *