General

Sekilas Tentang Adam Malik 1978-1983

×

Sekilas Tentang Adam Malik 1978-1983

Share this article

Adam Malik adalah seorang tokoh politik dan diplomat Indonesia yang pernah menjabat sebagai Wakil Presiden Republik Indonesia. Periode kepemimpinannya sebagai Wakil Presiden berlangsung dari tahun 1978 hingga 1983. Selama masa jabatannya, Adam Malik menunjukkan kinerja yang sangat baik dan dihormati oleh banyak orang.

Karir Politik Adam Malik

Adam Malik memulai karir politiknya pada tahun 1956 sebagai anggota Partai Masyumi. Setelah Partai Masyumi dilarang pada tahun 1960, Adam Malik bergabung dengan Partai Nahdlatul Ulama (NU). Namun, pada tahun 1964, Adam Malik keluar dari NU dan bergabung dengan Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

Pada tahun 1966, Adam Malik diangkat sebagai Menteri Luar Negeri oleh Presiden Soeharto. Ia menjabat sebagai Menteri Luar Negeri selama 12 tahun, yaitu dari tahun 1966 hingga 1978. Selama menjabat sebagai Menteri Luar Negeri, Adam Malik berhasil memperkuat hubungan diplomasi Indonesia dengan negara-negara lain.

Adam Malik sebagai Wakil Presiden

Pada tahun 1978, Adam Malik diangkat sebagai Wakil Presiden oleh Presiden Soeharto. Ia menggantikan Hamengkubuwono IX yang mengundurkan diri dari jabatan tersebut. Sebagai Wakil Presiden, Adam Malik memiliki peran yang sangat penting dalam memimpin Indonesia. Ia juga aktif dalam menghadiri pertemuan-pertemuan internasional sebagai perwakilan Indonesia.

Selama menjabat sebagai Wakil Presiden, Adam Malik melakukan berbagai upaya untuk membangun Indonesia. Ia juga mengambil kebijakan-kebijakan yang baik untuk kemajuan Indonesia, seperti memberikan dukungan terhadap pembangunan infrastruktur dan industri di Indonesia.

Pengabdian Adam Malik untuk Indonesia

Adam Malik merupakan tokoh yang sangat mencintai Indonesia. Ia berjuang untuk memajukan Indonesia dan melindungi kepentingan negara. Selain itu, ia juga sangat peduli terhadap rakyat Indonesia.

Pengabdian Adam Malik untuk Indonesia tidak hanya terlihat dari kinerjanya sebagai Wakil Presiden, tetapi juga dari berbagai penghargaan yang ia terima. Salah satu penghargaan yang paling bergengsi adalah Penghargaan Bintang Mahaputera Utama yang diberikan oleh Presiden Soeharto pada tahun 1983. Penghargaan ini diberikan sebagai bentuk apresiasi atas jasa-jasa Adam Malik untuk Indonesia.

Kesimpulan

Adam Malik adalah sosok yang sangat berjasa untuk Indonesia. Ia memiliki karir politik yang sangat panjang dan banyak memberikan kontribusi untuk kemajuan Indonesia. Sebagai Wakil Presiden, Adam Malik berhasil membangun Indonesia dan memperkuat hubungan diplomasi dengan negara-negara lain. Pengabdian Adam Malik untuk Indonesia patut diapresiasi dan dijadikan inspirasi bagi generasi muda Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *