General

Klasifikasi Industri: Pengertian dan Jenisnya

×

Klasifikasi Industri: Pengertian dan Jenisnya

Share this article

Industri adalah sektor ekonomi yang berperan penting dalam pertumbuhan ekonomi suatu negara. Industri dapat diartikan sebagai kegiatan ekonomi yang menghasilkan barang atau jasa dalam jumlah besar dengan menggunakan mesin dan teknologi modern. Dalam industri terdapat berbagai macam jenis dan ragam yang membedakannya satu sama lain. Oleh karena itu, diperlukan klasifikasi industri untuk memudahkan pengelompokan dan pemahaman mengenai jenis-jenis industri.

Pengertian Klasifikasi Industri

Klasifikasi industri adalah suatu sistem pengelompokan berbagai jenis industri berdasarkan ciri-ciri tertentu. Tujuan dari klasifikasi industri adalah untuk memudahkan pengelompokan dan pemahaman mengenai jenis-jenis industri. Dengan adanya klasifikasi industri, maka dapat diketahui karakteristik dan ciri-ciri dari setiap jenis industri sehingga dapat membantu dalam pengambilan keputusan dan perencanaan pembangunan ekonomi.

Jenis-jenis Klasifikasi Industri

Berikut ini adalah beberapa jenis klasifikasi industri yang sering digunakan:

1. Klasifikasi Berdasarkan Sumber Daya Alam

Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan jenis sumber daya alam yang digunakan dalam proses produksi. Contohnya adalah industri pertanian, perikanan, pertambangan, dan lain sebagainya.

2. Klasifikasi Berdasarkan Jenis Produk

Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan jenis produk yang dihasilkan. Contohnya adalah industri makanan, tekstil, otomotif, dan lain sebagainya.

3. Klasifikasi Berdasarkan Ukuran dan Kapasitas Produksi

Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan ukuran dan kapasitas produksi yang dimiliki oleh suatu industri. Contohnya adalah industri kecil, menengah, dan besar.

4. Klasifikasi Berdasarkan Skala Produksi

Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan jumlah tenaga kerja dan mesin yang digunakan dalam proses produksi. Contohnya adalah industri rumahan, industri kecil, dan industri besar.

5. Klasifikasi Berdasarkan Fungsi

Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan fungsi atau peran industri dalam memenuhi kebutuhan masyarakat. Contohnya adalah industri primer, sekunder, dan tersier.

6. Klasifikasi Berdasarkan Sifat Kepemilikan

Klasifikasi ini dilakukan berdasarkan sifat kepemilikan dari suatu industri. Contohnya adalah industri milik negara, swasta, dan campuran.

Klasifikasi Industri di Indonesia

Di Indonesia, klasifikasi industri digunakan sebagai acuan dalam perencanaan pembangunan ekonomi. Klasifikasi industri di Indonesia didasarkan pada jenis produk yang dihasilkan, yaitu:

1. Industri Primer

Industri primer adalah industri yang bergerak di bidang pengolahan sumber daya alam. Contohnya adalah industri pertanian, perikanan, dan pertambangan.

2. Industri Sekunder

Industri sekunder adalah industri yang bergerak di bidang pengolahan hasil bumi menjadi barang jadi. Contohnya adalah industri makanan, tekstil, dan otomotif.

3. Industri Tersier

Industri tersier adalah industri yang bergerak di bidang jasa. Contohnya adalah industri jasa keuangan, jasa transportasi, dan jasa kesehatan.

Manfaat Klasifikasi Industri

Terdapat beberapa manfaat yang diperoleh dari penggunaan klasifikasi industri. Berikut adalah beberapa manfaat tersebut:

1. Memudahkan Perencanaan Pembangunan Ekonomi

Dengan adanya klasifikasi industri, maka dapat memudahkan dalam perencanaan pembangunan ekonomi. Pembangunan ekonomi dapat dilakukan dengan mengembangkan sektor-sektor industri yang mempunyai potensi besar dalam menghasilkan pendapatan dan lapangan kerja.

2. Memudahkan Analisis Pasar

Dengan adanya klasifikasi industri, maka dapat memudahkan dalam melakukan analisis pasar. Analisis pasar dapat dilakukan dengan melihat jenis produk yang dihasilkan oleh suatu industri.

3. Memudahkan dalam Pengambilan Keputusan

Dengan adanya klasifikasi industri, maka dapat memudahkan dalam pengambilan keputusan. Pengambilan keputusan dapat dilakukan dengan melihat karakteristik dan ciri-ciri dari setiap jenis industri.

Kesimpulan

Dalam dunia industri, terdapat berbagai macam jenis dan ragam yang membedakannya satu sama lain. Oleh karena itu, diperlukan klasifikasi industri untuk memudahkan pengelompokan dan pemahaman mengenai jenis-jenis industri. Klasifikasi industri dapat dilakukan berdasarkan berbagai kriteria seperti sumber daya alam, jenis produk, ukuran dan kapasitas produksi, skala produksi, fungsi, dan sifat kepemilikan. Klasifikasi industri memiliki banyak manfaat antara lain memudahkan perencanaan pembangunan ekonomi, memudahkan analisis pasar, dan memudahkan dalam pengambilan keputusan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *