General

Rukun Nikah: Syarat dan Tata Cara Menikah di Indonesia

×

Rukun Nikah: Syarat dan Tata Cara Menikah di Indonesia

Share this article

Menikah merupakan salah satu momen paling berharga dalam kehidupan manusia. Di Indonesia, pernikahan diatur oleh Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. Dalam undang-undang tersebut, terdapat syarat-syarat yang harus dipenuhi agar pernikahan dianggap sah. Salah satu syarat tersebut adalah rukun nikah.

Apa Itu Rukun Nikah?

Rukun nikah adalah syarat-syarat yang harus dipenuhi agar pernikahan dianggap sah menurut hukum Islam. Syarat-syarat tersebut terdiri dari lima hal, yaitu:

  1. Ijab Kabul
  2. Wali Nikah
  3. Mahar
  4. Saksi
  5. Akad Nikah

Syarat-Syarat Rukun Nikah

Berikut penjelasan mengenai syarat-syarat rukun nikah:

1. Ijab Kabul

Ijab kabul adalah pernyataan dari calon suami yang menyatakan bahwa ia menerima calon istri sebagai pasangannya. Pernyataan ini harus dilakukan di hadapan wali nikah dan saksi-saksi yang hadir.

2. Wali Nikah

Wali nikah adalah orang yang berhak untuk menikahkan calon pengantin. Wali nikah ini biasanya adalah ayah atau kakek dari calon pengantin perempuan. Namun, jika ayah atau kakek tidak ada atau tidak mampu, maka wali nikah bisa diwakilkan kepada orang lain yang dianggap memenuhi syarat.

3. Mahar

Mahar adalah mas kawin yang diberikan oleh calon suami kepada calon istri. Mahar ini bisa berupa uang atau barang, dan besarnya harus disepakati oleh kedua belah pihak sebelum pernikahan dilangsungkan.

4. Saksi

Saksi adalah orang yang hadir pada saat ijab kabul dilakukan. Saksi minimal harus ada dua orang yang muslim dan dewasa.

5. Akad Nikah

Akad nikah adalah perjanjian antara calon suami dan calon istri yang dilakukan di hadapan wali nikah dan saksi-saksi yang hadir. Akad nikah ini berisi pernyataan ijab kabul dari calon suami dan penerimaan dari calon istri.

Tata Cara Melaksanakan Rukun Nikah

Berikut adalah tata cara melaksanakan rukun nikah:

1. Persiapan

Sebelum pernikahan dilangsungkan, calon pengantin harus memenuhi persyaratan administratif seperti surat keterangan belum menikah dan akta kelahiran. Selain itu, persiapkan juga segala sesuatu yang dibutuhkan seperti tempat pernikahan, katering, dan dekorasi.

2. Akad Nikah

Acara akad nikah dilakukan di hadapan wali nikah dan saksi-saksi yang hadir. Pada saat akad nikah, calon suami harus mengucapkan ijab kabul dan calon istri harus menerima pernyataan tersebut.

3. Mahar

Setelah akad nikah dilakukan, calon suami harus memberikan mahar kepada calon istri. Besarnya mahar harus sudah disepakati sebelumnya oleh kedua belah pihak.

4. Resepsi Pernikahan

Setelah akad nikah dan pemberian mahar dilakukan, dilanjutkan dengan acara resepsi pernikahan. Pada acara ini, calon pengantin bisa mengundang keluarga dan teman-teman untuk merayakan pernikahan mereka.

Kesimpulan

Rukun nikah merupakan syarat-syarat yang harus dipenuhi agar pernikahan dianggap sah menurut hukum Islam. Syarat-syarat tersebut terdiri dari ijab kabul, wali nikah, mahar, saksi, dan akad nikah. Untuk melaksanakan rukun nikah, calon pengantin harus memenuhi persyaratan administratif dan melakukan akad nikah di hadapan wali nikah dan saksi-saksi yang hadir. Setelah itu, dilanjutkan dengan pemberian mahar dan acara resepsi pernikahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *